? ??????????????????? ????Easy Install Instructions:???1. Copy the Code??2. Log in to your Blogger account
and go to "Manage Layout" from the Blogger Dashboard??3. Click on the "Edit HTML" tab.??4. Delete the code already in the "Edit Template" box and paste the new code in.??5. Click BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS ?




Wednesday, October 31, 2012

PERINGATAN SEBUAH KEMATIAN

Al-Hafiz Al-Hakami dalam sebuah syairnya, mengatakan :

Ingatlah kematian dan peristiwa-peristiwa terjadi selepas itu;
tidak seorang pun yang dapat melepaskan diri daripadanya.
Kematian merupakan penentuan segalanya;
segala sesuatu menjadi jelas akibatnya.
Kubur boleh menjadi sebuah taman syurga;
dan boleh pula menjadi lubang neraka.
Jika ia baik, maka setelahnya itu
adalah kenikmatan yang tiada bandingannya dari Tuhan.
Jika ia jahat, maka setelahnya itu;
adalah kesengsaraan jauh lebih dahsyat.
Demi Allah, sekiranya kau tahu apa yang berlaku selepas itu;
tentulah kau tidak akan tertawa malah banyak menangis.


Wahai sekelian hamba Allah! Semua manusia sedang berjalan menuju kematian. Dia akan ingat sebuah ketentuan yang pasti dialami oleh setiap insan. Iaitu sebuah kemestian yang telah ditetapkan oleh Allah SWT kepada sekalian anak cucu Adam. Pada saat kematian menjelma, ia akan menghinakan para pelaku kezaliman dan melumpuhkan para pelaku maksiat. Orang derhaka akan insaf dan orang yang berdosa akan bertaubat.
Saat kematian tiba adalah saat yang sangat menyakitkan yang akan dilalui oleh semua orang, samada raja mahupun rakyat jelata, samada pemimpin mahupun orang yang dipimpin, samada orang kaya mahupun orang miskin. Persediaan diri yang sebenarnya adalah ketika menghadapi kematian. Berazamlah untuk memanfaatkan waktu sebaik-baiknya dengan melakukan amal soleh dan tidak membuangnya dengan sia-sia.

Apabila Sufyan al-Tsauri duduk beramai-ramai bersama rakan-rakannya di suatu majlis, dia hanya duduk sekejap sambil membaca tasbih dan kemudian terus berdiri.
Rakan di sekelilingnya hairan sehingga mereka bertanya : “Kenapa dengan dirimu Abu Sa’id?”
Ia menjawab : “Demi Allah, aku baru sahaja teringat akan kematian.”

Anak muda sudahpun beruban
Dan orang tua telahpun binasa
Waktu pagi dan waktu petang
Datang silih berganti.
Malam yang usang itu digantikan dengan siang
Dan generasi baru pun berdatangan
Kita pergi dan pulang kerana keperluan hidup
Padahal keperluan orang yang hidup itu tak putus-putusnya
Setiap keperluan mati bersamaan
Dengan kematian pemiliknya
Keperluan yang tetap hidup hanyalah amal soleh dan kebajikan…


Oleh itu Adz-Zahabi berkata : “Sufyan al-Tsauri mati kerana dia mengingati kematian, sehingga merosak denyutan darah dalam jantungnya. Ketika itu dia dibawa kepada seorang doktor, doktor itu berkata “Orang ini tidak akan hidup lebih dari tiga hari lagi.”, kerana jantungnya sudah tidak bergerak tidak seperti biasanya.”
Sufyan al-Tsauri pernah membaca surah at-Takastur pada suatu malam, lalu mengulang-ulangi sampai waktu paginya sambil menangis. Keluarga dan tetangganya juga ikut menangis kerana mendengar tangisannya itu. Mengapakah sampai demikian? Sebab dia menghayati betul-betul maksud ayat yang dibacanya dan meyakini benar akan hari Akhirat. Allah SWT telah berfirman :
“Janganlah begitu, jika kamu mengetahui dengan pengetahuan yang yakin.” (at-Takastur : 5)
Malangnya kita sekarang hanya mengagak-agak bahawa hari Akhirat itu ada. Padahal kita tahu bahawa kita bakal mati. Kita sering mengebumikan datuk,  saudara-mara namun semua pengalaman dan pengetahuan itu seperti tidak ada faedahnya bagi kita. Seandainya keyakinan terhadap adanya hari Akhirat itu benar-benar tertanam dalam hati kita, nescaya kita menghadap kepada Allah, mentaati perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya serta kita sentiasa memelihara waktu untuk sentiasa bersama Allah.
Maimun bin Marhan seorang ahli ibadah yang zuhud lagi alim, telah menggali kubur dalam rumahnya sendiri. Lalu setiap malam dia masuk ke dalam kuburan buatannya itu untuk membaca al-Quran sambil menangis. Jika tidak tahan kepanasan dan kegelapan ruang sempit itu dia keluar darinya dalam keadaan menangis sambil berkata kepada dirinya sendirinya : “Wahai Maimun, kamu telah kembali lagi ke dunia, maka segeralah untuk memperbanyak amal soleh.”
Ada juga ulama yang menyiapkan kain kafan untuk dirinya dan meletakkannya di bahagian atas punggung bilik tidurnya sehingga setiap hari matanya melihat kain kafan tersebut dan hatinya selalu teringat akan kematian.

betapa ulama dahulu hati mereka telah bersedia menghadapi kematian..tapi kita hidup masih penuh lalai dan alpa pada kenikmatan dunia..yuk!!kita islah diri kita mdh mdhn pengakhiran hidup kita dalam husnul khatimah..

Saturday, June 23, 2012

TAZKIYAHTUNNAFSI

Pertama : Tahjud, kerana kemuliaan seorang mukmin terletak pada tahajjud.

Kedua : Melazimi membaca Al-Quran dan zikir al-mathurat sebelum terbit matahari.

Ketiga : Memelihara kesempurnaan solat kerana inilah kekuatan mukmin muslim yang utuh.

keempat : Jaga solat dhuha, kerana kunci rezeki terletak pada solat dhuha.

kelima : Jaga sedekah setiap hari.walaupun hanya dengan sekuntum senyuman.

keenam : Jaga wudhuk terus menerus, kerana Allah menyayangi hamba yang berwudhu'.

ketujuh : Amalkan istighfar setiap masa agar terhapus segala dosa dan noda.

kelapan : perbaharui Azam dan Tekad untuk berkhidmat kerana Allah SWT .

Kesembilan : Sentiasa ceria dan berfikiran positif kerana itulah watak seorang muslim sejati.


kesepuluh : Memelihara diri dengan keikhlasan yang tulus kerana Allah SWT kerana disitulah terletaknya nilai amalan disisi Allah SWT .

Saturday, June 9, 2012

~Tips dari Syeikh Abdulkadir Al Jailani untuk sentiasa bersangka baik sesama insan.~



Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu. Ucapkan dalam hatimu : "Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku".

Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
"Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku"..

Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya. Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk.

~SELAMAT BERAMAL n SEMOGA BERMANFAAT~

Tuesday, June 5, 2012

AKU INGIN BERLARI MENUJU CNTA ALLAH..

Bukan tidak suka. Bahkan jauh sekali ingin membenci. Aku cuma tidak kuat ingin menolak rasa yang kadang-kala menerpa. Lantas kerana itulah aku melarikan diri.

Kerana aku tahu aku bukanlah hamba yang teguh imannya di hati. Aku cuma hamba yang kadang-kala jatuhnya tidak diingini. Aku tahu amat sukar bagi kamu untuk mengerti.

"Wahai manusia, kamulah yang memerlukan Allah, dan Allah Dialah yang Maha Kaya, Maha Terpuji. Jika Dia menghendaki, niscaya Dia membinasakan kamu dan mendatangkan makhluk yang baru untuk menggantikan kamu. Dan yang demikian itu tidaklah sulit bagiNya." [35:15-17].

Andai aku ingin melarikan diri. Tiada lain aku harapkan melainkan diredhakan hati. Dilindungi selalu di bawah payungan rahmat Ilahi. Kerana aku tahu rencana Illahi adalah sebaik-baik ketetapan buat diri.

Lantas, siapalah aku untuk menyanggahi?

Andai ingin menanti. Janganlah kamu merapati. Kerana aku pasti menjauhi. Bukan kerana tidak suka. Jauh sekali membenci. Fahamilah diriku. Aku bukan hamba yang tebal imannya di hati.

Buat hati yang menangisi.

Pergilah dikau mencari redha Illahi. Aku rela bersendirian. Dalam mujahadah aku kepadaNya. Sekali-kali tidak aku menunggu. Tidak pula akan ku toleh ke belakang.

Inilah jalanku. Selamat tinggal cinta.
“Cinta itu fitrah. Cinta itu sentiasa muncul di hati. Iman kita yang akan memandu cinta kita ke syurga atau neraka. Jika mampu berkahwin, realisasikanlah cinta kita melaluinya. Jika tidak, pilihlah untuk berusaha menjaga diri, mengawal perasaan dan hati."

SEBUAH PERTUNANGAN

Bila melayari Facebook, kita selalu disajikan dengan tatapan gambar-gambar perkahwinan sama ada sahabat kita sendiri mahu pun kenalan di Facebook. Terkadang kita keliru.

Ini gambar perkahwinan atau pun pertunangan?

Mana taknya, kalau berkahwin kenapa kita tidak dijemput bersama? Kalau bertunang mengapa harus ditayangkan kepada umum? Padahal yang melakukannya bukan orang sebarangan. Ahli jemaah sendiri. Orang berfikrah islami pula.

Tidakkah tindakan mereka ini berisiko tinggi? Apakah pesanan Rasulullah SAW?
Tidakkah mereka belajar cara islam? Apa yang telah islam gariskan dalam bab ini?

Pertunangan adalah suatu komitmen yang BELUM PASTI. Ia mungkin berakhir dengan perkahwinan, boleh juga tamat pada kesudahan yang tidak diharapkan. Namun ulama’ menjelaskan bahawa di antara hikmah Islam menggesa pertunangan itu TIDAK dihebah-hebahkan ialah kerana untuk menjaga nikmat ini daripada dirosakkan oleh hasad manusia yang bertindak tidak baik. Ia dijelaskan demikian di dalam Hashiah al-’Adawi ‘ala Sharh Mukhtasar Khalil. - Ustaz Hasrizal Abdul Jamil.

Kerahsiaan pertunangan itu juga menjadikan kita terkawal dari berkelakuan seperti sudah bersuami isteri kerana hakikatnya seorang lelaki dan perempuan yang bertunang, masih asing dan sedang berada di medan ujian mengawal diri. Mereka perlu bijak mengatur komunikasi dengan pasangan yang bakal menemani hidup. Selama-lamanya sampai mati.



ZINA HATI YANG ISLAMIK ROMANTIK

Bagi ana, ramai yang mengatakan mereka cuba menjaga hubungan yang belum pasti ini tetapi terperangkap dalam masalah hati atau kita panggil zina hati yang "Islamik Romantik". Berbau islam, tetapi membawa kepada masalah hati yang parah.

Sebaiknya kita tetapkan hati, pendirian dan besederhana. Ana pasti, InsyaAllah kalau kedua-dua pihak memahami tujuan sebenar perkahwinan, mengikut saluran yang sebenarnya, mengambil jalan sederhana dan wara’ dalam menjaga batasan, dengan izin Allah prosesnya akan tenang sahaja.


Melainkan keperluan tentang perancangan yang penting. Sebaiknya elakkan telefon kecuali bagi yang benar-benar "urgent" dan boleh menjaga hati serta tiada jalan lain untuk berbincang. Seperti ke rumah dengan ibu bapa atau melalui orang tengah.

Juga fokuskan kepada perancangan perkahwinan dan self improvement. Sebab ramai yang asyik masyuk dalam alam bertunang terlupa nak mempersiapkan diri untuk alam rumahtangga.

Mungkin bagi sesetengah individu, banyak cabaran semasa bertunang. Setengah yang lain biasa-biasa sahaja. Semuanya sesuai dengan apa yang Allah beri. Usah difikir banyak, tidak perlu melayan perasaan semasa bertunang. Fokuskan kepada kehidupan yang sedang dijalani sekarang. Berhubung, minimakan seminimanya.

InsyaAllah, tiada resah gelisah. Tiada masalah.

Berkahwin cuma sekadar satu wasilah. Cinta bukan segalanya. Namun segalanya yang dimulai dengan niat yang ikhlas, cara yang sohih dan barakah akan menimbulkan cinta wajar selepas perkahwinan.

Untuk para daie, jagalah agamamu di mana sahaja kalian berada. Jadikan perkara ini sebagai sesuatu yang wajib kerana "beban" dakwah tergalas kemas di bahu kita. Jika kita tidak menjaga amanah ini, siapa lagi.

Sekali lagi.

Jagalah agamamu. Maka Allah akan menjaga kebajikanmu dan mempermudahkan urusanmu.

Friday, May 25, 2012

Nazrey Johani - Wahai Kekasih

Thursday, May 24, 2012

KISAH SETEGUK AIR


Dalam Peperangan Yarmuk, seorang pembawa air tercari-cari pejuang Islam yang mungkin memerlukan air. Akhirnya beliau menjumpai seorang pejuang yang cedera parah dan mengerang kesakitan. Namun belum sempat pembawa air ini menyuakan air ke bibir pejuang ini, tedengar rintihan seorang pejuang lain yang berteriak "Air! Air! Berikanlah saya air!"

Pejuang pertama yang sedang nazak mengisyaratkan kepada pembawa air untuk meninggalkannya dan memberikan air tersebut kepada pejuang kedua. Pembawa air ini bergegas kepada pejuang kedua yang juga berlumuran darah dan nyata tipis peluangnya untuk hidup. Namun belum sempat pejuang kedua ini meneguk air yang dibawakan kepadanya, terdengar teriakan "Air! Air! Berikanlah saya air!" daripada pejuang ketiga.

Pejuang kedua juga mengisyaratkan kepada pembawa air ini untuk segera memberi air kepada orang ketiga yang berteriak tadi. Namun sesampainya pembawa air ini kepada pejuang ketiga dan belum sempat dia memberi air kepadanya, pejuang tersebut yang sedang nazak juga menghembuskan nafas yang terakhir. Pembawa air ini bergegas kepada pejuang kedua tadi, tapi dia pun telah mati syahid juga. Dia bergegas ke pejuang pertama, tapi pejuang pertama itu pun sudah meninggal dunia. Menitis air mata si pembawa air tadi bila menyedari betapa tiga orang pejuang ini sanggup mengorbankan keperluan masing-masing demi orang lain!!



 kisah seteguk air di atas menunjukkan beberapa ciri cinta kerana Allah, iaitu:

1) Memahami bahawa orang yang kita cintai itu milik Allah dan dia boleh diambil olehNya pada bila-bila masa

2) Bila kita mencintai seseorang kerana Allah, kita mementingkan dirinya lebih daripada diri kita sendiri meskipun ini bermakna kita mengetepikan keperluan peribadi. Relevannya poin ini kerana dunia sekarang menitikberatkan individualisme, iaitu mementingkan diri sendiri.

Kisah seteguk air jelas menggambarkan cinta yang luhur dan sejati. Tidak kira sama ada cinta suami dan isteri, anak-anak, ibu bapa,kluarga atau sahabat2. Satu-satunya cinta yang membawa kita ke syurga ialah mencintai seseorang kerana Allah. Ia tidak mudah dilakukan, tetapi memerlukan usaha yang berterusan...:)cnta &pgrbnn ini lh yg kita inginkn apetah lagi  dalam brjuang mngkkn agama Islam.."SALAM PERJUANGAN YANG TIDAK PERNAH BERHENTI"

Tuesday, May 22, 2012

CENDEKIAWAN &POLITIK

POLITIK yang membawa kerosakan atau keburukan, adalah kerana ia diasaskan untuk kepentingan duniawi yang tidak ada kena mengena dengan politik Islam. Politik Islam adalah politik yang berteraskan kepada syariat Allah. Mana mungkin politik yang berteraskan kepada syariat Allah boleh membawa kepada
keburukan atau kerosakan.

Orang-orang yang menyendiri atau mengasingkan diri daripada menegakkan Islam (menerusi politik Islam) adalah golongan yang oportunis (mementingkan diri). Tidak mahu bersusah berjihad kerana hendak bersenang lenang dengan keluarga untuk kehidupan dunia. Mereka ini akhirnya akan berhadapan dengan hukuman Allah dan akan menerima balasan kerana meninggalkan jihad.

Berjihad untuk menegakkan syariat Allah atau untuk memartabatkan Islam melalui politik seperti di Malaysia sekarang ini, ada hukumnya yang tersendiri. Meskipun hukum jihad itu adalah fardu kifayah, bagi maksud jika ada sebahagian melaksanakannya, maka gugurlah tuntutan itu kepada orang lain. Namun, jika sebahagian yang melaksanakannya tidak berhasil mencapai matlamatnya, maka hukum tadi akan berubah kepada fardu ain.

Ini berpandukan kepada kaedah fikah yang bermaksud: “Sesuatu yang tidak sempurna yang wajib melainkan dengannnya, maka perkara itu pun menjadi wajib juga.” Contohnya untuk mudah difahami, misalnya hukum berwuduk. Hukum asalnya sunat sahaja. Tetapi jika hendak menunaikan solat, maka tidak sah solat melainkan seseorang itu mempunyai wuduk. Maka di dalam hal ini, hukum sunat wuduk sudah berubah kepada wajib.

Demikian halnya dengan hukumhukum Allah di dalam al-Quranul karim. Contohnya seperti hukum hudud, qisas dan takzir, malah seluruh hukum-hukum Islam, tidak boleh dilaksanakan, melainkan dengan memegang kuasa di peringkat Pusat.

Maka berpolitik untuk memegang kuasa di Pusat, termasuk negeri, hukumnya adalah wajib. Wajibnya itu sudah menjadi fardu ain. Ia wajib dilaksanakan setiap individu Muslim. Said Hawa dalam kitabnya, Jundullah di halaman 493 menulis yang bermaksud: “Hukum-hukum Islam, tidak terlaksana dalam sebahagian besar negara umat Islam. Maka ia menjadi suatu faridhah (kewajipan) asas ke atas setiap individu Muslim. Sesungguhnya barang yang tidak sempurna wajib, melainkan dengannya, maka ia menjadi wajib.

Selagi hukum-hukum Allah tidak tertegak dan jihad yang sebenar tidak direalisasikan, dan pemerintahan Islam tidak wujud, maka tugas menegakkan negara tersebut adalah wajib, ke atas semua orang Islam di tempat tersebut.”

Umat Islam awalan dahulu, diwajibkan kepada mereka berhijrah dan berjihad ke jalan Allah. Yang berjihad, tetapi enggan berhijrah, Allah menempelak mereka menerusi firman-Nya (mafhumnya): “Sesungguhnya orang orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah, dan orang-orang (Ansar) yang memberi tempat kediaman dan pertolongan (kepada orang-orang Islam yang berhijrah itu), mereka semuanya menjadi penyokong dan pembela antara satu dengan yang lain. Dan orang-orang yang beriman yang belum berhijrah, maka kamu tidak bertanggungjawab sedikit pun
untuk membela mereka sehingga mereka berhijrah. Dan jika mereka meminta pertolongan kepada kamu dalam perkara (menentang musuh untuk membela) ugama, maka wajiblah kamu menolongnya, kecuali terhadap kaum yang ada perjanjian setia di antara kamu dengan mereka. Dan (ingatlah) Allah Maha Melihat akan apa yang kamu lakukan.” (Surah al-Anfaal, ayat 72)

Selepas pembukaan Makkah pada tahun kelapan hijrah, Rasulullah s.a.w. bersabda (mafhumnya): “Tidak ada lagi tuntutan berhijrah dari Makkah ke Madinah selepas ini, yang ada hanyalah jihad dan niat, sehinggalah ke hari kiamat.” Jihad inilah yang menjadi tuntutan syarak kepada setiap individu Muslim. Ia tidak boleh dielakkan dengan alasan yang hanya dibuat-buat seperti soalan yang anda tanyakan di atas.

Tidak boleh dijadikan alasan politik itu membawa keburukan. Itu adalah politik yang tersasar daripada landasan Islam. Jihad merupakan bisnes yang serius, wajib dipikul oleh semua umat Islam, tanpa mengira apa kedudukan mereka. Lebih-lebih lagi golongan yang ada kedudukan dalam Islam seperti bekas pensyarah IPTA di bidang Islam, maka tentulah orang itu lebih faham bahawa kewajipan jihad adalah wajib ke atas setiap individu Muslim, maka terserahkan kepada diri masing-masing itu melaksanakannya. Apa yang pasti, akhirnya kita akan menghadap Allah SWT untuk ditentukan amal-amal yang dilaksanakan.

Wallahua’lam.
BERSAMA DATO’ HARUN DIN



*KEFAHAMAN TTG POLITIK YANG WJIB D FAHAMI OLEH ANK MUDA ZMN INI ^_^..seronok jika sama3 kita nilai pgrtian politik islam yg sbnr dri zmn Rasulullah,sahabt,n hgga kini....hatta zmn Rasulullah pn para wnita jga trlibt dgn politik..

Monday, May 7, 2012

~ YA ALLAH JADIKAN KU SOLEHAH BUAT DIRINYA~~




Rasulullah bersabda,'Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah'. (HR Muslim).


Dari Aisyah ra yang menceritakan; Aku bertanya Rasulullah; "Siapakah yang paling besar haknya ke atas seorang perempuan?". Jawab Nabi; "Suaminya". Aku bertanya lagi; "Siapakah yang paling besar haknya ke atas seorang lelaki?". Jawab Nabi; "Ibunya". (HR al-Hakim)

Pada suatu hari seorang wanita bernama Zainab yang bergelar Khatibatin-nisa’ telah menemui Rasulullah SAW lalu berkata: "Aku telah diutus oleh kaum wanita kepada engkau. Jihad yang diwajibkan oleh Allah ke atas kaum lelaki itu, jika mereka luka parah, mereka mendapat pahala. Dan jika mereka gugur pula, mereka hidup disisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki. Manakala kami kaum wanita, sering membantu mereka. Maka apakah pula balasan kami untuk semua itu?"
Bersabda Rasulullah SAW: "Sampaikanlah kepada sesiapa yang engkau temui daripada kaum wanita, bahawasanya TAAT KEPADA SUAMI SERTA MENGAKUI HAKNYA adalah menyamai pahala orang yang berjihad pada jalan Allah, TETAPI SANGAT SEDIKIT DARIPADA GOLONGAN KAMU YANG DAPAT MELAKUKANNYA." (Riwayat Al-Bazzar dan Ath-Thabrani)

Rasulullah SAW bersabda: “Apabila seorang wanita redha atas kehamilannya dari suaminya yang sah, sesungguhnya ia telah mendapat ganjaran pahala seperti ibadah puasa dan mengerjakan ibadah-ibadah lainnya dijalan Allah; dan jika ia merasa berat, letih atau lesu, tidaklah dapat dibayangkan oleh penghuni langit dan bumi, betapa kesenangannya disediakan oleh Allah di hari akhirat nanti. Apabila anaknya lahir, maka dari setiap teguk air susu yang dihisap oleh anak, si ibu mendapat kebajikan pahala. Apabila si ibu berjaga malam (kurang tidur kerana anak) maka si ibu mendapat ganjaran pahala seperti memerdekakan 70 orang hamba sahaya kerana Allah.” (HR Ibn Hibban)

Seorang perempuan datang bertanya kepada Rasulullah SAW serta menerangkan katanya: “ Sesungguhnya sepupuku meminangku, maka sebelum aku berumah tangga , ajarkanlah kepadaku, apakah hak suami terhadap isterinya? Rasulullah SAW menjawab: “ Sesungguhnya hak suami terhadap isterinya sangatlah besar, sehingga apabila mengalir darah hidung atau nanah suaminya, lalu dijilat isterinya, masih belum terbayar hak suaminya itu. Dan jika sekiranya manusia dibolehkan sujud kepada manusia, nescaya aku perintahkan si isteri untuk sujud kepada suaminya.”(HR. Al-Hakim)

Rasul Allah bersabda, "Jika seorang suami memanggil isterinya datang ke katilnya (iaitu untuk hubungan kelamin) dan dia menolak, dan menyebabkan suaminya tidur dalam kemarahan, malaikat-malaikat akan mengutuknya hingga waktu pagi. (HR Bukhari)

Nabi saw. bersabda, ”Jika seorang suami itu memanggil isterinya kerana berhajat kepadanya, maka pergilah kepadanya walaupun ketika itu dia sedang membakar roti.” (Diriwayatkan oleh Ahmad, al-Nasa-ie dan al-Tirmizi)

Nabi saw. bersabda, ”Seorang isteri itu belum menunaikan hak Allah selagi dia tidak menunaikan hak suaminya, jika suami berhajat kepadanya sedangkan dia berada di belakang tunggangan, maka janganlah dia menolak.” (Diriwayatkan oleh al-Thabarani)

"... perempuan yang solehah mestilah taat dan memelihara kehormatan dirinya ketika ketiadaan suaminya dengan perlindungan Allah…” (Surah an-Nisaa’, ayat 34)

Rasulullah bersabda,, “Dan sebaik-baik wanita ialah mereka yang boleh mengembirakan engkau apabila kamu melihatnya, dan yang mentaati kamu apabila kamu menyuruhnya, dan dia memelihara maruah dirinya dan harta engkau ketika ketiadaanmu". (HR Nasa'i, Baihaqi, Ahmad dan al-Hakim )

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud : “Aku melihat ke dalam Syurga maka aku melihat kebanyakan penghuninya adalah fuqara’ (orang-orang fakir) dan aku melihat ke dalam Neraka maka aku menyaksikan kebanyakan penghuninya adalah wanita.” (Hadis Riwayat Al- Bukhari dan Muslim)

Sabda Rasulullah s.a.w : “Allah tidak akan melihat kepada wanita yang tidak mensyukuri apa yang ada pada suaminya dan tidak merasa cukup dengannya.” (HR Nasa’i)

Sabda Rasulullah s.a.w : “Wanita yang meminta cerai pada suaminya tanpa sebab (yang syar’ie) maka haram baginya mencium wangi Syurga.” (Hadis Riwayat Abu Daud dan At-Tirmizi )

Dalam hadis yang lain, Rasulullah s.a.w menjelaskan tentang wanita penghuni Neraka, baginda bersabda : “ … dan wanita-wanita yang berpakaian tetapi hakikatnya mereka telanjang, melenggak-lenggokkan kepala mereka kerana sombong dan berpaling dari ketaatan kepada Allah dan suaminya, kepala mereka seakan-akan seperti bunggul unta. Mereka tidak masuk Syurga dan tidak mendapatkan wanginya Syurga padahal wanginya boleh didapati dari jarak perjalanan sekian dan sekian.” (Hadis Riwayat Muslim dan Ahmad)

Di dalam kisah solat gerhana matahari, Rasulullah s.a.w. dan para sahabatnya melakukan solat gerhana padanya dengan solat yang panjang , Rasulullah s.a.w melihat Syurga dan Neraka. Ketika beginda melihat Neraka beginda bersabda kepada para sahabatnya: “ … dan aku melihat Neraka maka tidak pernah aku melihat pemandangan seperti ini sama sekali, aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. Para sahabat pun bertanya : “Mengapa (demikian) wahai Rasulullah?” Baginda s.a.w menjawab : “Kerana kekufuran mereka.” Kemudian ditanya lagi : “Apakah mereka kufur kepada Allah?” Baginda menjawab : “Mereka kufur terhadap suami-suami mereka, kufur terhadap kebaikan-kebaikannya. Kalaulah engkau berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka selama waktu yang panjang kemudian dia melihat sesuatu pada dirimu (yang tidak dia sukai) nescaya dia akan berkata : ‘Aku tidak pernah melihat sedikitpun kebaikan pada dirimu.’ ” (Hadis Riwayat Imam Al-Bukhari)

Ketika beginda selesai berkhutbah hari raya yang berisikan perintah untuk bertakwa kepada Allah s.w.t. dan anjuran untuk mentaatiNya. Baginda pun bangkit mendatangi kaum wanita, baginda menasihati mereka dan mengingatkan mereka tentang akhirat kemudian baginda bersabda : “Bersedekahlah kamu semua. Kerana kebanyakan kamu adalah kayu api Neraka Jahanam!” Maka berdirilah seorang wanita yang duduk di antara wanita-wanita lainnya yang berubah kehitaman kedua pipinya, dia pun bertanya : “Mengapa demikian, wahai Rasulullah?” Baginda menjawab : “Kerana kamu banyak mengeluh dan kamu tidak taat terhadap suami.” (Hadis Riwayat Al- Bukhari)

Rasulullah bersabda, "Apabila seorang isteri menjaga solat lima waktu, berpuasa di bulan Ramadan, menjaga kehormatannya dan taat kepada suaminya, maka ketika berada di akhirat dikatakan kepadanya: Masuklah kamu ke dalam syurga dari pintu mana saja yang kamu suka". (HR Ahmad)

Nabi bersabda , “Mana-mana perempuan yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha padanya, maka dia akan masuk syurga”. (HR At-Tirmidzi)

Friday, May 4, 2012

HATIKU MILIK ALLAH


Saat aku merasa tak mampu lagi memberi perhatian kepadamu, Namun Aku yakiin Allah mampu Untuk selalu memberi perhatian kepadamu.

Saat aku merasa tak mampu lagi membuat mu bertahan,aku pun masih yakin Allah tak akan pernah ingkar..bahawasanya...Allah  sumber segala kekuatan.

Saat Aku tak mampu lagi menjadi tempatmu berkeluh kesah,,aku tetap yakin,tempat mengadu yang sebenarnya hanyalah Allah...

Saat aku ...tak mau lagi menerima panggilamu,, Aku yakin Allah akan selalu menjawab kala engkau datang memenuhi Panggilan-Nya

Tak Usah kau ragukan tentang diri Ini,karena Allah Always Be There.. Bersamamu,bersama ku ,Bersama KIta...
Tak usah pula kau ragui,bagaimana kepercayaan muncul  tanpa Komunikasi ??' Itu katamu,, Tapi Tidak kataku..

Cukup Doa sebagai komunikasi diantara kita.Janganlah Melampaui Batas dari apa Yang Allah tetapkan..Selagi KIta tidak diikat dengan ikatan yang halal Selama itu pula kita tak berhak untuk membazirkan perasaan Itu.

Aku tak mampu menjaga cinta diri ini .. keranaa Allah sebaik-baik nya Penjaga..Ku serahkan segala pada-Nya dan biarkan ia indah pada waktu yang ditentukan-Nya dan ku percaya jodoh itu milik Allah andai Dia m'khendaki kita bersama pasti itu lah ktntuaNya,nmun jika tqdir mnntukn sebaliknya ku percya sgla psti ada hikmh yang x trsingkap dek akal fikaran diriku sndiri  ..

Itulah keyakinanku selamanya..kerna Allah sgalanya bg hati ini...:)maka ku kn trus brpegang pd prinsip diri sekalipun badai noda melanda..ku kn truskn sglnya ..biarpun kebncian mnusia kerana prinsipku..nmun aq ada Allah yg myayangiku..ingtlh whi diri jika engkau brpgg pd tali mnusia engkau akn mati,,tp pgglh tali Allah engkau akn  bhgia selamanya..

SIAPAKAH YANG DIRIMU LEBIH CINTAI

Ditinggalkan kekasih tercinta?

Seseorang orang telah bertanya : "Wahai pemuda engkau seorang yang berjiwa besar, kenapa engkau menangisi kerana seorang kekasih ?

Pemuda menjawab : "Wahai hamba Allah, aku menangis bukan kerana ditinggalkan kekasih, tetapi aku menangis kerana mencintai seseorang melebihi cinta ku kepada Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam."

Berkata Al-Bukhari: Telah menceritakan kepada kami Ya'qub bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami Ibn 'Aliah dari Abdul 'Aziz bin Shahib dari Anas, Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

"Tidak beriman salah seorang diantara kamu (dengan keimanan yang sempurna) sehinggalah aku lebih dicintai olehnya daripada ayah dan anaknya dan kaum Muslimin seluruhnya."

Tidak sempurna iman salah seorang diantara kamu jika dia mencintai Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam tetapi dia tidak mendahulukan cintanya kepada baginda di atas kecintaan selain baginda dari kalangan makhluk. Jika seseorang itu pada dasarnya tidak mencintai Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam, bahkan dia membenci Rasul, maka dia telah kafir.

Adapun jika dia mencintai Rasul Shallallahu 'alaihi wasallam, akan tetapi dia mendahulukan cintanya kepada anaknya dan orang tuanya di atas kecintaan kepada Rasul Shallallahu 'alaihi wasallam, maka ini mengurangkan keimanan. Bahkan tidak sempurna keimanan seseorang hamba dan tidaklah lengkap (keimanannya) sehinggalah dia mencintai Rasul Shallallahu 'alaihi wasallam lebih dari dirinya yang berada diantara tulang belakangnya, lebih dia cintai dari anaknya yang merupakan sebahagian dari juzuk dirinya, lebih dia cintai dari orang tuanya yang merupakan asal-usul keturunannya, dan lebih dia cintai dari keseluruhan manusia."

Allah Ta'ala berfirman: "Katakanlah: "Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya." (At-Taubah: 24)

Pemuda menyambung lagi : "Kini baru aku tersedar, tiada cinta yang hakiki selain cinta Allah dan Rasul-Nya yang perlu aku utamakan. Cinta yang datang dari Allah menyebabkan seseorang cukup takut untuk melanggar perintah Allah yang kecil, apalagi yang besar, lagi dia gerun. Seorang yang sudah dapat mencintai Allah, cinta yang lain-lainnya menjadi kecil dan rendah padanya.

"Cinta pada Allah akan lahir bagi orang sudah cukup kenal akan Allah. Kerana cinta lahir bersebab. Kalau wanita cinta pada lelaki kerana kayanya, baiknya, tampan dan sebagainya dan lelaki cinta wanita kerana cantik, baik, lemah lembut dan sebagainya maka bagi mereka yang berakal akan rasa lebih patut dicurahkan rasa cinta pada Allah kerana segala kenikmatan itu datangnya dari Allah."

Seorang Arab Badwi bertemu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan bertanya, “Bilakah akan berlaku kiamat ya Rasulullah?”. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menjawab, sebaliknya menyoalnya semula, “Apakah yang telah engkau sediakan untuk menghadapinya?”. Orang Badwi itu menjawab, “Aku tidak menyediakan dengan banyak mendirikan solat dan berpuasa tetapi aku menyediakan dengan hati yang amat mencintaimu”. Mendengar jawapan orang Badwi itu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam terus bersabda yang bermaksud : “Seseorang itu akan bersama dengan orang yang dicintainya di akhirat kelak,”
(Muttafaq ‘alaih).

Cinta sentiasa menjadi buruan manusia. Manusia sering memburu cinta yang berbeza. Ada yang memburu cinta wanita, suami, harta dan sebagainya. Namun cinta yang hakiki, tidak pernah mengecewakan ialah cinta Allah dan Rasul-Nya. Inilah perletakan cinta yang betul dan menguntungkan di dunia dan juga di akhirat yang akan menghantar kita ke dalam Syurga.

Insya Allah . . .

Sunday, April 22, 2012

Kehidupan: Lembik Kerana Jodoh&Cinta.


Tidak dinafikan betapa Cinta adalah satu perkara yang tidak dapat dipisahkan daripada kehidupan ini. Sungguh kita mengangkat cinta menjadi salah satu perkara yang sangat penting buat diri. Percayalah bahawa, sehingga dunia ini kiamat sekalipun, perbincangan berkenaan cinta tidak akan terhenti.

Namun apa yang saya lihat merugikan adalah, keterujaan ini akhirnya membuahkan efek yang buruk kepada masyarakat, terutama dalam pembinaan kehidupan seorang remaja. Bahkan kadangkala, ianya memasuki teritori Aqidah, dan mengeluarkan pendapat tidak selari dengan Aqidah yang sepatutnya. Semua kerana mabuk dengan teori-teori cinta.
Di sini, bukanlah cinta yang kotor sahaja bermasalah. Tetapi, cinta yang dianggup suci, menjaga syara’ pun,kadangkala membawa padah.
Sememangnya yang terbaik adalah bersederhana.
Keterujaan melampau tidak akan pernah membawa kepada kebenarannya.
Itu ini Cinta. Itu ini Jodoh.
Baru berbicara sebentar, dada berdegup kencang, jiwa sudah bertanya: “Apakah dia jodohku?”
Baru berhubungan di Facebook beberapa ketika, jumpa pun tidak pernah, kemudian hati mula tersentuh sedikit, maka diri mula bertanya: “Apakah mungkin dia jodohku?”
Kadangkala di’usik’ sedikit melalui mimpi, termimpikan wajah yang iras si dia, hidup sudah jadi resah dan gelisah, lantas hati tertanya-tanya: “Apakah ini ketetapan TakdirNya? Dia Jodohku?”
Dan bermulalah kita bergerak membicarakan perihal keindahan cinta, dan bagi mereka yang masih belum tamat studi pula sibuk merangka karangan perihal Boleh Berkahwin Awal dan sebagainya. Dibangkitkanlah perihal istikharah untuk mengetahui apakah benar itu jodoh kita dan sebagainya. Tidak dilupakan juga mula mencari doa-doa mencari jodoh dan sebagainya.
Segalanya kita katakan cinta, dan dengan mudahnya kita katakan itu ini jodoh kita.
Tanpa berfikir dua-tiga kali. Tanpa membuat perancangan yang lebih kukuh lagi.
“Ala, lebih baik kahwin awal dari berzina.” Dan itulah yang sering dilontarkan sebagai justifikasi. Seakan-akan perkahwinan itu satu rekreasi, dan hanya berkait dengan dua merpati sejoli. Itu ini Cinta. Itu ini Jodoh. Dan itu sahaja yang bermain di dalam pemuda-pemudi yang dimabukkan cinta ini.

Keluarga Itu Pembinaan Ummah.
Satu perkara yang perlu jelas dan ditegaskan ke dalam diri adalah, Ummah itu dibina dari keluarga-keluarga. Justeru, hendak melahirkan ummah yang kuat, maka hendaklah kita membina keluarga yang kuat. Keluarga yang kuat adalah keluarga yang utuh dengan kefahaman agamaNya, dan mampu memberikan manfaat kepada Islam. Menjadi batu-bata yang teguh terhadap pembinaan Ummah.
Justeru, dalam perjalanan cinta seseorang itu, perlulah hakikatnya dimulakan dengan kefahaman ini. Barulah punya hati yang tegap dan mantap, juga pandangan yang jelas, berkenaan ‘apa yang dia mahukan’. Kerana, bagi yang memahami kebenaran ini, maka ‘apa yang dia mahukan’ adalah ‘apa yang Islam mahukan’.
Tidaklah dia akan mudah tersentuh dengan ‘Oh, ini mungkin jodohku’ semudah dengan hanya beberapa kali berurusan, atau mungkin pernah sekali melihat wajahnya, atau mungkin selepas berbicara lama di Facebook dan sebagainya. Tidak. Tidak sesekali dia akan dirikan keluarganya dengan dasar serapuh itu.
Perasaannya tidak akan dipandu tanpa pemandu yang jelas. Bukan dipandu oleh perasaan itu sendiri. Tetapi perasaannya akan dipandu keimanan dan kematangan. Dan dia akan bergerak membina diri dan peribadi.
‘Usik’an cinta memang akan datang. Hatta selepas kahwin. Maka apakah itu masih ‘cinta’? Selepas kahwin, kita akan katakan tidak. Maka hakikatnya, sebelum kahwin, ianya sama juga. Tinggal kitalah yang membuat pilihan, apakah itu yang kita mahukan sebagai cinta kita?
Maa sekiranya kita memahami bahawa keluarga adalah pembinaan kepada ummah, mahukan kita memilih cinta yang lekeh? Semestinya tidak!

Jodoh Sudah Tertulis Di Lauh Mahfudz.
Wujud golongan yang suka berbicara sebagaimana tajuk subtopik yang saya nyatakan di atas ini. Ya, Rasulullah SAW bersabda:
“Kejadian seseorang itu dikumpulkan di dalam perut ibunya selama 40 hari.sebaik sahaja genap 40 hari kali kedua terbentuklah segumpal darah beku. manakala genap pula 40 hari kali ketiga bertukar pula menjadi seketul daging. kemudian Allah SWT mengutuskan malaikat supaya meniupkan roh dan memerintahkan menulis empat perkara iaitu ditentukan rezeki, tempoh kematian, amalan serta nasibnya smada mendapat kecelakaan atau kebahagiaan. maha suci Allah di mana tiada Tuhan selainNya.” Hadith Riwayat Muslim.
Tetapi rata-rata mengeluarkan kenyataan “Buat apalah susah-susah usaha mencari jodoh. Allah telah tetapkan” memahami hadith ini. Kononnya, itulah dia menjaga syara’. Itulah dia menjaga diri. Tidak. Ini satu kenyataan yang jelas silap.
Allah juga menetapkan kita makanan. Tetapi apakah makanan datang dengan sendiri? Tidak. Kita perlu usaha untuk makan. Suap diri sendiri. Cari kerja. Allah telah tetapkan kita berjaya atau gagal di dalam exam, tetapi kita masih berusaha. Kerana kita berusaha untuk berjaya. Kerana kita TIDAK TAHU apa yang Allah telah tetapkan kepada kita.
Bahkan, jelas ada ‘isyarat’ untuk kita disuruh ‘berusaha’ dalam urusan pencarian pasangan.
Allah SWT berfirman:
Dan janganlah kamu berkahwin dengan perempuan-perempuan kafir musyrik sebelum mereka beriman (memeluk ugama Islam); dan sesungguhnya seorang hamba perempuan yang beriman itu lebih baik daripada perempuan kafir musyrik sekalipun keadaannya menarik hati kamu. Dan janganlah kamu (kahwinkan perempuan-perempuan Islam) dengan lelaki-lelaki kafir musyrik sebelum mereka beriman (memeluk ugama Islam) dan sesungguhnya seorang hamba lelaki yang beriman lebih baik daripada seorang lelaki musyrik, sekalipun keadaannya menarik hati kamu. (Yang demikian ialah kerana orang-orang kafir itu mengajak ke neraka sedang Allah mengajak ke Syurga dan memberi keampunan dengan izinNya. Dan Allah menjelaskan ayat-ayatNya (keterangan-keterangan hukumNya) kepada umat manusia, supaya mereka dapat mengambil pelajaran (daripadanya).” Surah Al-Baqarah ayat 221.
Jika benar kita hanya perlu menanti, maka buat apa Allah SWT letakkan larangan ini? Jelas sekali Allah SWT mengarahkan kita ‘memilih’ yang beriman. Bukan semata-mata menanti.
Rasulullah SAW sendiri bersabda:
“Dikahwini wanita itu (untuk dijadikan isteri) kerana empat perkara iaitu harta kekayaannya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya.  Maka utamakanlah (dalam pemilihanmu itu) wanita yang kuat  beragama, nescaya sejahtera hidupmu.”  Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim.
Buat apa dinyatakan ciri-ciri ini, jika bukan kerana disuruh berusaha mencari? Kalaulah benar menunggu, menanti, berdiam diri begitu sahaja boleh membawa kepada jodoh yang baik, mengapa perlu wujud hadith ini?
Justeru, bagaimana di dalam bab Jodoh, kita boleh kata – Tidak mengapa, saya tunggu siapa yang telah dituliskan untuk saya di Lauh Mahfudz sana. SIAPA? Anda tahu siapa? Tidak. Kita tidak akan tahu siapa jodoh kita yang sebenar-benarnya. Yang berkahwin juga bercerai, yang berkahwin juga kemalangan, dan yang hidup perlu meneruskan kehidupannya walau pasangannya mati. Ada yang berkahwin dua, tiga, empat. Ada orang, tak berkahwin langsung. Mati sebelum berkahwin.
Jadi, persoalan jodoh ini luas. Menanti bukan caranya.
Hendak sesuatu yang baik, cari. Cari dengan cara yang baik juga. Sebab itulah saya bangkitkan kefahaman bahawa Keluarga itu membina Ummah. Kerana kita perlu mencari yang baik, yang sesuai dengan kita, untuk bersama-sama dengan kita membina ummah ini. Bukan berdiam diri, tunggu bulan jatuh ke bumi.
Memahami perkara ini, tidaklah kita disibukkan dengan perbincangan remeh seperti – “Apakah kalau saya mimpi si fulan bin si fulan, maksudnya dia jodoh saya?” – TIDAK!
Tetapi kita sepatutnya menyibukkan diri dengan kefahaman Islam, cara hidup Islam, bagaimana hendak menerapkan Islam di dalam kehidupan keluarga dan anak-anak dan sebagainya. Berapa ramai yang membeli Buku Perihal Jodoh, berbanding yang membeli Buku Tarbiyatul Awlad karangan Dr Nasih Ulwan? Pernahkah kita menyelak Buku Baitun Nubuwwah?

Kahwin Awal
Dan kerana disibukkan cinta sebegini, menyebabkan kita juga disibukkan isu berkahwin awal. Ya, kahwin awal tidak pernah salah. Tetapi saya ingin bangkitkan perihal – bagaimana boleh kita kahwin awal?
Sekiranya kita tidak disibukkan perihal cinta, jodoh, hubungan lelaki perempuan, maka pada saya tidak akan timbul isu kahwin awal. Rata-rata ibu bapa, tidak membenarkan anak-anak mereka berkahwin awal bukan kerana kahwin awal itu satu keharaman atau satu dosa. Tetapi kerana mereka mengenali anak-anak mereka bagaimana!
Belum bekerja, belum punya kerjaya, belajar pun tunggang terbalik, mahu kahwin anak orang?
“Lebih baiklah daripada berzina.”
Alasan apakah ini? Apakah yang kita lakukan, sampai keluar alasan sedemikian rupa? Apakah Islam ini isunya hubungan lelaki perempuan sahaja? Tidakkah kita ada 1001 perkara lain yang lebih besar daripada isu hubungan lelaki dan perempuan untuk kita sibukkan? Justeru, bagaimana kita boleh terperangkap di dalam isu ini, dan kemudian mengeluarkan alasan sedemikian rupa? Islam ajarkah?
Tiada masalah jika bijak menguruskan hidup. Tiada masalah jika punya pendapatan. Tiada masalah jika punya matlamat yang jelas dalam melangsungkan perkahwinan. Tetapi apakah wujud pada diri kita? Atau kita kahwin awal hanya kerana teruja dengan rakan-rakan lain yang berkahwin awal juga?
Kadangkala, dengan mudah kita berbicara: “Tak mengapa, Ummi Abah saya sanggup tanggung semua.” Kematangan apakah ini?
Matlamat kita adalah membina ummah, atau matlamat kita adalah perkahwinan?

Akhirnya, Isu Yang Lebih Besar Terkubur.
Akhirnya disibukkan cinta sebegini, membuatkan kita jadi lembik. Perbincangan hanya seputar jodoh dan cinta. Tetapi pembinaan Ummah ditinggalkan. Peribadi Muslim yang baik dilupakan. Fikrinya hanya kahwin, kahwin, kahwin.
Ketika kahwinlah segala dalil ditabur keluar.
Ketika mahu menjustifikasikan cintalah, segala nas-nas diangkat tinggi.
Sedang dalam sisi-sisi pengurusan hidup yang lain, tidak pula mahu kita sentuh dengan nilaian Islam. Istikharah kita hanya istikharah jodoh dan cinta, tetapi pernahkah kita beristikharah untuk urusan yang lain juga? Suami yang baik adalah sekian-sekian, isteri yang solehah adalah sekian-sekian, tetapi pernahkah kita bincangkan bagaimana ciri pejuang Islam yang sebenar dan bagaimanakah kita mahu membina ummah?
Pendidikan anak-anak, pendidikan pasangan, tidak pula kita sentuh. Yang itu semua kita kata – “Lepas kahwin nanti pandailah.” Bagaimana ummah mahu terbina dengan baik sekiranya mentaliti kita sedemikian gayanya?
Ini menyebabkan akal dan minda kita terpenjara, dan akhirnya cycle ini membawa kita menjadi lembik dan lemah.
Itu belum kita kira dengan jalan yang salah dalam urusan jodoh& cinta ini. Jalan yang salah, hasil dari pencernaan minda yang silap. Kefahaman yang tidak jelas. Maka perlulah kita menyelesaikan perihal cinta&jodoh ini.
Jangan sesekali kita sibukkan diri kita dengannya.
Ini hanya ‘sub’ daripada kehidupan kita.
Bukan matlamat kehidupan kita.

Penutup: Bersederhanalah. Lihat perkara yang lebih besar.
Justeru bersederhanalah. Jangan terlalu teruja. Lihatlah perkara yang lebih besar. Lihatlah apa yang sebenarnya mahu kita bina. Lihatlah cinta ini hakikatnya hendak membawa kepada mana.
Kita tidak mahu keluarga kita sekadar robot-robot sistem.
Kita mahu keluarga kita adalah yaang memberikan sumbangan kepada keruntuhan sistem jahiliyyah, dan pembinaan daulah Islamiyyah.
Maka apakah pantas kita tidak bersedia bersungguh-sungguh di dalam hal ini? Maka apakah pantas diri kita yang lembik, tidak punya wawasan, tidak punya kematangan, menjadi nakhoda kepada sebuah keluarga yang menjadi batu-bata kepada ummah?
Pandanglah Cinta&Jodoh ini dengan pandangan yang benar dan teliti. Bukankah ini hanya ‘sebahagian’ daripada kehidupan kita? Mengapa perlu kita jadikannya seakan-akan matlamat?
Tidakkah kadangkala kita menilai ‘panasnya’ darah muda kita, membuatkan kita mudah teruja dengan perkara-perkara sebegini? Sedang kalau kita pandang dari skop yang lebih luas, ini semua sebenarnya sampingan semata-mata. Mengapa mesti tergesa-gesa? Mengapa mesti sambil lewa?
Mari kita memandang semula kehidupan ini!

*copy paste dri penulis hilal asyraf...saya sgt myokong 100% isi penulisannya...sememangnya semua org m'inginkn perkahwinan..nmun berapa ramai yg bersedia ke arah itu??bersedia memikul tggungjwb slp kwen??ujian yg mndtg slps kwen???p'kataan kwen nmpk mdh tp adlh sesuatu yg mmrlukn tggugjwb yg bsr untk mmikulnya..apkh dgn cinta shj ??tnpa mmikirkn ilmu yg msih blm ckp..tiada prncangan mncri pndptn tetap,n bgma mmbntk khdpn slps kwen n selainnya....jd saya myeru anak2 muda  n diri sya sndri pkrlh sebaik mgkn ttg sebuah prkhwinn..apkh anda sdh lyk or x??jgn lh dsbbkn sft trgesa2 pd perkhwnn tnp prncgn yg bek mybbkn kernthn rmhtgga akn dtg...biarlh sgalanya mengalir mgikut acuan islam yg sbnr..:)n jgn lh kita mgmbil kefahaman dlm islam hya pd satu2 maslahat/perkara saja tp fhmlh islam sbg pemndu dlm setiap saat khdupn..waahua'lam:)