? ??????????????????? ????Easy Install Instructions:???1. Copy the Code??2. Log in to your Blogger account
and go to "Manage Layout" from the Blogger Dashboard??3. Click on the "Edit HTML" tab.??4. Delete the code already in the "Edit Template" box and paste the new code in.??5. Click BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS ?




Friday, May 4, 2012

SIAPAKAH YANG DIRIMU LEBIH CINTAI

Ditinggalkan kekasih tercinta?

Seseorang orang telah bertanya : "Wahai pemuda engkau seorang yang berjiwa besar, kenapa engkau menangisi kerana seorang kekasih ?

Pemuda menjawab : "Wahai hamba Allah, aku menangis bukan kerana ditinggalkan kekasih, tetapi aku menangis kerana mencintai seseorang melebihi cinta ku kepada Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam."

Berkata Al-Bukhari: Telah menceritakan kepada kami Ya'qub bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami Ibn 'Aliah dari Abdul 'Aziz bin Shahib dari Anas, Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

"Tidak beriman salah seorang diantara kamu (dengan keimanan yang sempurna) sehinggalah aku lebih dicintai olehnya daripada ayah dan anaknya dan kaum Muslimin seluruhnya."

Tidak sempurna iman salah seorang diantara kamu jika dia mencintai Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam tetapi dia tidak mendahulukan cintanya kepada baginda di atas kecintaan selain baginda dari kalangan makhluk. Jika seseorang itu pada dasarnya tidak mencintai Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam, bahkan dia membenci Rasul, maka dia telah kafir.

Adapun jika dia mencintai Rasul Shallallahu 'alaihi wasallam, akan tetapi dia mendahulukan cintanya kepada anaknya dan orang tuanya di atas kecintaan kepada Rasul Shallallahu 'alaihi wasallam, maka ini mengurangkan keimanan. Bahkan tidak sempurna keimanan seseorang hamba dan tidaklah lengkap (keimanannya) sehinggalah dia mencintai Rasul Shallallahu 'alaihi wasallam lebih dari dirinya yang berada diantara tulang belakangnya, lebih dia cintai dari anaknya yang merupakan sebahagian dari juzuk dirinya, lebih dia cintai dari orang tuanya yang merupakan asal-usul keturunannya, dan lebih dia cintai dari keseluruhan manusia."

Allah Ta'ala berfirman: "Katakanlah: "Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya." (At-Taubah: 24)

Pemuda menyambung lagi : "Kini baru aku tersedar, tiada cinta yang hakiki selain cinta Allah dan Rasul-Nya yang perlu aku utamakan. Cinta yang datang dari Allah menyebabkan seseorang cukup takut untuk melanggar perintah Allah yang kecil, apalagi yang besar, lagi dia gerun. Seorang yang sudah dapat mencintai Allah, cinta yang lain-lainnya menjadi kecil dan rendah padanya.

"Cinta pada Allah akan lahir bagi orang sudah cukup kenal akan Allah. Kerana cinta lahir bersebab. Kalau wanita cinta pada lelaki kerana kayanya, baiknya, tampan dan sebagainya dan lelaki cinta wanita kerana cantik, baik, lemah lembut dan sebagainya maka bagi mereka yang berakal akan rasa lebih patut dicurahkan rasa cinta pada Allah kerana segala kenikmatan itu datangnya dari Allah."

Seorang Arab Badwi bertemu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan bertanya, “Bilakah akan berlaku kiamat ya Rasulullah?”. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menjawab, sebaliknya menyoalnya semula, “Apakah yang telah engkau sediakan untuk menghadapinya?”. Orang Badwi itu menjawab, “Aku tidak menyediakan dengan banyak mendirikan solat dan berpuasa tetapi aku menyediakan dengan hati yang amat mencintaimu”. Mendengar jawapan orang Badwi itu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam terus bersabda yang bermaksud : “Seseorang itu akan bersama dengan orang yang dicintainya di akhirat kelak,”
(Muttafaq ‘alaih).

Cinta sentiasa menjadi buruan manusia. Manusia sering memburu cinta yang berbeza. Ada yang memburu cinta wanita, suami, harta dan sebagainya. Namun cinta yang hakiki, tidak pernah mengecewakan ialah cinta Allah dan Rasul-Nya. Inilah perletakan cinta yang betul dan menguntungkan di dunia dan juga di akhirat yang akan menghantar kita ke dalam Syurga.

Insya Allah . . .

0 comments: